Teks Khutbah Jumat Singkat di Bulan Dzulhijjah Terbaru 2022: Mempertaruhkan Takwa dengan Berkurban

- 1 Juli 2022, 07:50 WIB
 Ilustrasi khutbah Jumat,  teks khutbah Jumat singkat di bulan Dzulhijjah terbaru 2022 dengan tema mempertaruhkan takwa dengan berkurban.
Ilustrasi khutbah Jumat, teks khutbah Jumat singkat di bulan Dzulhijjah terbaru 2022 dengan tema mempertaruhkan takwa dengan berkurban. /FREEPIK/wirestock

BERITA DIY - Berikut contoh teks khutbah Jumat singkat di bulan Dzulhijjah terbaru 2022 dengan tema mempertahankan takwa dengan berkurban.

Sidang Isbat Kementerian Agama (Kemenag) menetapkan tanggal 1 Dzulhijjah 1443 Hijriyah jatuh pada Jumat, 1 Juli 2022.

Semantara Muhammadiyah, telah lebih dahulu mengambil sikap terkait penetapan awal 1 Dzulhijjah 1443 Hijriyah.

Melalui Maklumat yang dikeluarkan Pimpinan Pusat, Muhammadiyah memutuskan tanggal 1 Dzulhijjah 1443 Hijriyah mulai hari ini, Kamis, 30 Juni 2022 dan Idul Adha jatuh pada 9 Juli 2022.

Baca Juga: Teks Khutbah Jumat Singkat 1 Dzulhijjah Terbaru 2022 dengan Tema: Haji Sebagai Panggilan Allah

Bulan Dzulhijjah merupakan salah satu bulan yang dimuliakan dan masuk asyhurul hurum atau bulan yang diharamkan untuk berbuat maksiat, kerusakan maupun pembunuhan.

Allah SWT berfirman:

اِنَّ عِدَّةَ الشُّهُوْرِ عِنْدَ اللّٰهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِيْ كِتٰبِ اللّٰهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَ مِنْهَآ اَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۗذٰلِكَ الدِّيْنُ الْقَيِّمُ ەۙ فَلَا تَظْلِمُوْا فِيْهِنَّ اَنْفُسَكُمْ وَقَاتِلُوا الْمُشْرِكِيْنَ كَاۤفَّةً كَمَا يُقَاتِلُوْنَكُمْ كَاۤفَّةً ۗوَاعْلَمُوْٓا اَنَّ اللّٰهَ مَعَ الْمُتَّقِيْنَ

Artinya: Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah ialah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kalian menganiaya diri kalian dalam bulan yang empat itu dan perangilah kaum musyrik itu semuanya sebagaimana mereka pun memerangi kalian semuanya; dan ketahuilah bahwa Allah beserta orang-orang yang bertakwa". (QS. At Taubah: 36)

Berikut contoh teks khutbah Jumat singkat di bulan Dzulhijjah terbaru 2022 dengan tema mempertaruhkan takwa dengan berkurban dikutip dari jatim.nu.or.id:

Baca Juga: Teks Khutbah Jumat 1 Dzulhijjah NU Singkat Penuh Hikmah dan Keutamaannya, Tema Tarbiyah di Bulan Dzulhijjah

Khutbah I

   اَلْحَمْدُ للهِ، اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِىْ جَعَلَ الْاِسْلَامَ طَرِيْقًا سَوِيًّا، وَوَعَدَ لِلْمُتَمَسِّكِيْنَ بِهِ وَيَنْهَوْنَ الْفَسَادَ مَكَانًا عَلِيًّا.

 أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ، شَهَادَةَ مَنْ هُوَ خَيْرٌ مَّقَامًا وَأَحْسَنُ نَدِيًّا. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا حَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمُتَّصِفُ بِالْمَكَارِمِ كِبَارًا وَصَبِيًّا. اَللَّهُمَّ فَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَانَ صَادِقَ الْوَعْدِ وَكَانَ رَسُوْلاً نَبِيًّا، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ الَّذِيْنَ يُحْسِنُوْنَ إِسْلاَمَهُمْ وَلَمْ يَفْعَلُوْا شَيْئًا فَرِيًّا،

 أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ رَحِمَكُمُ اللهُ، اُوْصِيْنِيْ نَفْسِىْ وَإِيَّاكُمْ بِتَقْوَى اللهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى : بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ، يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Jamaah Shalat Jumat Rahimakumullah

Pada kesempatan istimewa namun singkat ini saya berwasiat kepada diri dan jamaah semua untuk terus berupaya meningkatkan taqwallah. Caranya adalah dengan menjalankan perintah dan menjauhi yang dilarang. Dan ketahuilah bahwa bekal terbaik menghadap Allah SWT adalah dengan takwa.

Baca Juga: Inilah Contoh Teks Khutbah Jumat Singkat Bertema Kematian yang Menyentuh Hati dan Membuat Haru

Hadirin yang Berbahagia

Perayaan Idul Adha selalu menjadi momen spesial bagi umat Islam sedunia. Setidaknya ada dua hal pokok yang selalu menonjol dalam momen tersebut; pertama, ibadah haji. Jutaan Muslim dari berbagai penjuru dunia berkumpul di Tanah Suci untuk memenuhi rukun Islam yang kelima.

Kedua, pelaksanaan kurban atau penyembelihan sejumlah binatang ternak. Kesempatan ini sebagai bentuk solidaritas kepada kaum fakir, miskin, kerabat, dan tetangga sekitar dengan berbagi daging sembelihan.

Kedua pelaksanaan ibadah tersebut tak bisa dilepaskan dari sejarah dan ajaran Nabi Ibrahim dan keluarganya. Meski tiap tahun Idul Adha dirayakan, sepertinya hanya sebagian kecil saja dari kita meneladani Nabi Ibrahim dalam kehidupan sehari-hari.

Kita seperti selalu baru ingat keteladanan tersebut menjelang Idul Adha. Sehingga ajarannya pun dilaksanakan hanya tiap tahun. Padahal, esensi ajaran beliau, terutama soal berkurban, memiliki makna yang luas dan bisa diterapkan dalam jangka waktu tak terbatas.

Baca Juga: Contoh Isi Khutbah Jumat Singkat Lengkap dengan Doanya Tentang Ikhlas dalam Beribadah

Jamaah Jumat Hadâkumullâh

Seperti sering diceramahkan di panggung-panggung dakwah dan mimbar-mimbar khutbah, peristiwa hari raya kurban merujuk pada kisah diperintahkannya Nabi Ibrahim untuk menyembelih putra semata wayangnya, Ismail.

Bisa dibayangkan seandainya Nabi Ibrahim seperti ayah-ayah kebanyakan di dunia ini, betapa pedih dan teririsnya hatinya saat hendak menggorok sang buah hati yang sekian lama didambakan. Bagi Ibrahim, Ismail tentu adalah anugerah paling mahal.

Halaman:

Editor: Aziz Abdillah


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah